Monday, 6 May 2013

PRU 13 : Sebuah hikmah yang tersirat di sebalik serat penipuan


Assalamualaikum wbt



Tahniah kerana berjaya ke mari untuk menjentik otak serta jiwa anda!



Sungguh! Malaysia sudah berjaya mencipta bakat dalam bidang silap mata. Kejap ada, kejap tak da!


Tarikh hari ini penuh dengan seribu satu emosi. Ada gembira. Ada Sedih. Ada Yang tak puas hati dan ada juga yang rasa 'oh its Monday...' Ia merupakan satu petanda yang baik untuk rakyat Malaysia berbanding dengan emosi kecewa tak dapat cuti hari ini.. lol~


If my memory serves me well, taktik blackout and gone dah wujud dalam pilihanraya-pilihanraya sebelum ini. I maybe among the youngest saluran voting, but i still remember our past voting days. But the drama, stress and tension were excellent. Bermacam-macam emosi dan perasaan sehingga menyelak perangai, fikrah dan niat masing-masing di hati. Para pengundi di bandar atau pekan, mungkin terasa stress. Pengundi ceruk pendalaman dan kampung? Oh bagaikan keriangan hari raya dan kanak-kanak ribena menjalani event 5 tahun sekali ni!


Tak per la... nak buat macam mana kalau diorang main taktik kotor... Bukan kah kita tahu (biasanya dalam hikayat kanak-kanak) yang mereka yang menggunakan taktik kotor adalah orang-orang yang pengecut untuk kalah? Rileks.. jika kita sedang memperjuangkan kebenaran, kita sudah berada di pihak yang menang sebenarnya! (Senyum sikit pliss?)




Ok, katakan taktik kotor tersebut tidak wujud. Hanya digembar-gemburkan oleh segelintir pihak untuk menampakkan lagi ketidakmatangan mereka. Maka itu menunjukkan yang rakyat yang sendiri memilih mereka. Mudah bukan? Orang yang bersefahaman satu fikrah (mind set/perspektif) sahaja yang akan menyokong antara satu sama lain. Yang racist akan pilih racist, yang tamak akan pilih tamak, yang tak puas hati akan pilih yang tak puas hati.


Seperti yang saya pernah tulis dalam status MukaBuku saya dahulu, mereka yang hidup di kalangan dacing, maka dacing lah mereka. Hidup di kalangan Roket/Bulan/Mata Ikan juga serupa. Bagaimana pula mereka yang hidup bukan di kawasan-kawasan pekat ini? Siapa yang mereka sokong? Ada kita pernah jumpa mereka? duduk kunyah kuih minum teh dengan mereka? Tak ada bukan?


Maka kerja perubahan itu masih panjang, ia sudah pun bermula dan masih berterusan. Untuk menggantikan tiang seri perlu diturunkan dengan cermat tingkap, pintu  siling dan juga jamban.. Begitu juga pemecahan dinding. Jika dilakukan secara semberono, maka kerja-kerja pembaikan itu berlaku dengan kurang elok. Maka perlu sekali lagi melakukan kerja-kerja yang sama.


Dan perubahan yang lebih elok adalah dari kita sendiri. Adakah kita racist walau sekelumit pun? Adakah kita orang yang clean tidak korup dalam sekecil-kecil hal pun? Hey, lets walk the talk first ok?


Mungkin ia terletak pada niat asal anda kenapa yang mengundi?


Tak puas hati dengan kesilapan-kesilapan teknikal?



Marah kerana dimainkan isu sentimen?


Meluat dengan pemerintah yang sudah lama memerintah?


Atau...


Mengundi kerana mahukan a better Malaysia dimana tiada lagi perpecahan kaum, tekanan ekonomi terhadap segelintir pihak, dan pendidikan yang lebih 1st class minded seperti Japan?

Ok... PM kita masih memerlukan satu lagi penggal untuk membentuk apa yang dia cuba bentuk. Dan pada masa yang sama PERLU tunaikan janji-janji yang diberikan. Bukannya kira janji yang tidak berjaya dikotakan oleh pihak lawan.


Secara peribadi.. penggal ini mungkin akan jadi yang terpendek. Dengan hutangnya.. dengan penganggurannya... I've just got a hunch.. Tunggu sahaja masa Generasi muda dan rakyat menghauskan kaki lima.


Kemenangan yang diperoleh secara tidak adil pasti tidak akan lama. Cuma tunggu masa. Dan bila ia jatuh, ia akan jatuh tersembam, muka dulu di atas tar. Opss, ada yang terasa kah?


Well.. dengan syarat kita berubah menjadi apa yang kita perjuangkan dalam diri kita sendiri terlebih dahulu...


Jangan sedih dan kecewa. Perubahan pasti akan datang. Kemenangan lebih tinggi martabatnya jika diharungi dengan pelbagai liku dan susah payah.







Cause God-modes and cheat-codes are only for sissies







Simon 'Adam' Malik

No comments: