Saturday, 30 July 2011

*Ketuk Ketuk* Siapa tuh?






Assalamualaikum wbt




Bulan penuh bonanza akan tiba tak lama lagi. Segenap lapis mak nenek atau bapak budak, kesemuanya mempunyai interpretasi tersendiri terhadap bulan ini. Tidak kurang juga semangat yang terbakar berapi. Tak kisah la walau ia semangat untuk menyambut duit free di akhir bulan tersebut atau kekaguman sport rim baru dan tv flat 43 inci..

Jadi, pasang tali pinggang keledar anda kerana kita akan merentas dimensi masa untuk melihat sendiri reality dan ilusi bulan bonanza ini



Dari kaca mata kanak-kanak

Bulan ramadhan yang ditunggu-tunggu setiap tahun. Asbabnya.. selepas 30 hari berpuasa, boleh minta duit free kat orang dewasa atau bertandang ke rumah sesapa demi tabung terchenta.

Namun demikian, semasa berpuasa, mereka juga mahu berpuasa. Dapat separuh hari pun jadilah la kan? Time sekolah pagi boleh claim dengan kengkawan yang kita posa.. Balik rumah tengahri boleh cari nasi. (peluh)

Terdapat juga sesi berlumba-lumba untuk siapa yang paling banyak akan berpuasa tahun itu.. Tak kurang juga dengan sesi main kejar-kejar dalam masjid semasa orang dewasa khusyuk solat terawih.

Akhir bulan, baju baru, sampin baru dan segala macam benda baru diorg akan dapat. Seronok betul diorg kan?

Innocent.. diorg mmg akan follow apa yg org dewas buat. Jika org dewasa berpuasa bulan ramadhan, maka diorg dengan penuh taatnya akan follow suit.



Dari visor motor pelajar menengah dan University


Gugurnya kelayakan untuk berpuasa separuh hari, dan hukum wajib sudah dijatuhkan ke atas mereka. Mana yang kurang kefahaman dan ruh iman, bulan puasa adalah bulan paling seksa. Tak dapat nak makan atau minum secara open, nak hisap rokok perlu menyorok dalam tandas atau di siling-siling bangunan.

Tidak kurang juga yang bijak pandai, mula mempersoalkan ibadah berpuasa nih.. kenapa perlu diorg berpuasa? Jawapan tuhan suruh, merupakan jawapan kanak-kanak dan mereka mahukan jawapan yang lebih konkrit. Jika diambil enteng, kemungkinan besar bab solat pun boleh gugur.

Remaja masih lagi eyeing for hari raya. Eyeing untuk pulang ke kampung setelah berjauhan dari rumah  menuntut ilmu demi segulung ijazah. Waktu-waktu diisikan dengan acara tidur, atau yang lebih tidak bermanfaat, menganyam ketupat.

Tak kurang juga yang melihat bulan puasa merupakan bulan untuk mencari duit lebih. Maka muncullah industri pembuatan kuih dan pasar malam yg banyak macam cendawan lepas hujan, dan kemudiannya lesap lepas raya macam chipsmore kejap ada kejap takde.

Biasanya, pada peringkat umur ini, berbuka puasa secara ramai-ramai digantikan dengan acara berbuka di mamak. Terawih pun entah ke mana (berdasarkan pemerhatian di masjid taman)



Dari balikan cermin belakang kereta dewasa.


Suasana bulan ramadhan sudah berada pada peringkat yang berlainan. Kalau dulu, belajar sambil bepuasa, tapi kali ini mereka bekerja-bekerja sambil berpuasa.

Sebagaimana yg anda tau, ada pelbagai jenis kerja yang ada. Bagi mereka yang bekerja di sektor service, terutamanya Food and Beverage, bulan Ramadhan adalah bulan yang paling mencabar iman. Tak kurang juga dengan mereka yang banyak dealing with client. Nak bincang projek juta-juta biasanya di meja makan.

Di sini, org dewasa memikul satu cabaran yakni perpepsi persepsi orang bukan islam terhadap orang islam yang berpuasa. Jika productivity dan semangat kita turun semasa bulan puasa, secara tak langsung kita sudah menimbulkan fitanah ke atas agama kita sendiri.

Mana tak nye? kalau bulan ramadhan je.. ramai yang tidur.. lemah gemalai.. Secara tak langsung, mereka akan rasa, bulan ramadhan nih adalah bulan orang islam paling tak berkualiti kerja. Surau-surau yang biasanya kosong di waktu tengahri, mula dipenuhi dengan mayat-mayat hidup bergelimpangan.

Selain itu,  bagi golongan dewasa, bulan puasa merupakan bulan yang paling senak. Senak kerana terpaksa mengira-ngira duit langsir baru, baju raya anak bini, duit raya anak sedara, sport rim baru. Kalau raya bulan 12, di mana baru nak naik sekolah, makin senak la mereka memikirkan duit yang bakal mengalir keluar.

Itu kes yang kurang mampu.. yang mampu? Bulan puasa adalah bulan untuk melantak dan menyenakkan perut dengan buffet-buffet berbuka puasa yang tak masuk akal. Paling tidak pun, pembelian secara melampau dari bazaar ramadhan yang akhirnya mengenyangkan tong-tong sampah.

Peringkat dewasa ini, biasanya takde masalah untuk berpuasa. Lagipun rakyat islam malaysia lebih dididik untuk berpuasa berbanding solat, betul? Cumanya, bila sudah tahap dewasa, ruh berpuasa itu sudah hilang dan dari ibadat yang serba power menjadi adat.





Ilusi yang perlu direalitikan.



perasaan untuk mendapatkan ganjaran yang dilipat kali gandakan. Pernah dengar 'happy hour'? So bulan ramadhan ini merupakan 'happy month' untuk kita memperbanyak amal seperti bacaan quran, ibadah sunat, bersedekah, dan sebagainya.

Itu belum masuk dengan malam yang lebih baik dari seribu bulan...

Biarlah hati kita look forward dengan bulan ramadhan, bulan tarbiyyah, bulan yang penuh keberkatan. Paling tidak.. cuba kita imbas kembali perasaan kita masa kecil-kecil, betapa kita tak sabarnya bulan puasa.

Kita yang dah besar panjang nih patut rasa malu dengan kesucian hati mereka bukan? So berazamlah yang Ramadhan kali ini lebih awesome dari tahun lepas, insyaAllah. ^^



Selamat Ramadhan~!


Simon 'Adam' Malik

4 comments:

Hantu Kak Limah said...

pk-san kata, dia dah nampak pesan.

selamat menyambut ramadhan
bulan hibernasi untuk para hantu yang bertaubat

p/s:tat tu tade di pasaran ke?

nadzwareina said...

sronok baca entry ni.. anyway selamat mnyambut ramadhan ^^

Simon 'Adam' Malik said...

@hantu kak limah

tat tuh mmg tade kat pasaran, sebab itu resipi rahsia.. yg kitrg develope adalah mesin yg buat kuih tat.

hehe.. Mak cik nak post order kah?

Simon 'Adam' Malik said...

@raden

selamat menyambut ramadhan jugee~