Monday, 25 January 2010

Air-gap

Assalamualaikum wbt

Aku meneruskan perjalanan utk destinasi seterusnya

Tiada apa utk dikomplen sepeninggalan aku ke destinasi sebelumnya.

Namun begitu terjadi satu kejadian dimana kita boleh sama-sama amik ikhtibar

Kejadian seperti yg aku akan ceritakan biasanya berlaku pada org² yg confident tapi lalai atau overconfident.
Ketika aku sampai di St etienne, aku benar-benar yakin yg tiket-tiket aku tersimpan di dalam poket jaket aku.
Keyakinan yg aku rasa itu tidak goyah dan tidak perlu kepastian yg berulang utk menyeluk tgn aku ke dalam poket dan memeriksa tiket;

Sehingga lah keyakinan itu luntur lebih kurang pukul 330 dimana aku ingin memeriksa semula waktu perjalanan aku utk ke destinasi seterusnya

Seluk-seluk..

Yg ada cuma...

Tisu
Pen
Buku nota kecik
Dan habuk

Jap, dompet aku mana?

Ok Atas meja tuh...

...

Sah,tinggal dalam train nih semalam, bersama-sama dgn kad 12-25* aku!

Yup baru aku sedar. Setelah 24 jam berada di sini dan nk gerak ke destinasi seterusnya. Alhamdulillah aku tak cepat panic. Aku yakin card aku berada di gare st etienne. Aku ke gare dgn harapan utk dapat kembali tiket dan card 12-25. Hasil? Hanya card tuh jer yg ada. 3 tiket yg masih lagi belom di composté sudah tidak dapat dikesan. Aku terfikir sebentar utk mengakhiri perjalanan. Tapi aku fikir, 2 destinasi seterusnya merupakan destinasi yg paling utama. Antara masa depan dan masa silam. Antara hidup dan mati. Maka, melayang 49€.




Di sini aku nk sentuh sikit pasal keyakinan atau dalam omputih adalah confidence

Percaya atau tidak dalam hidup kita kita perlukan confidence dan confidence yg paling best adalah confident yg susah yg luntur or gegar.

Keyakinan dalam hati manusia perlukan platform yg kukuh utk ia berdiri. Ia satu benda yg boleh dididik. Bukan mudah utk meluntur keyakinan org lain, dan juga bukan mudah utk meyakinkan diri sendiri. Biasanya manusia mengukur keyakinan seseorg dari gaya ia bercakap dan dari gaya dia menjwab soalan² yg dilontar bertujuan utk menggegar keyakinannya.

Namun keyakinan juga dapat dilihat dari segi perbuatan. Sebagai contoh, jika kita menaiki kereta seorg kawan, dari pemanduannya, kita akan mengetahui adakah dia sorg pemandu yg berkeyakinan atau tidak. Dan anda hny benar² yakin selepas anda merasainya sendiri.

Keyakinan bukanlah seperti kek yg memberi kita glukosa segera. Namun kita tidak dapat deny yg jika kita yakin membuat sesuatu, insyaAllah kerja tersebut seakan² lancar seperti air. Jika adapun halangan namun keyakinannya itu dpat mengatasinya, dgn izin Allah.

Keyakinan yg londeh amat mudah dilucutkan dari hati dan sudah pasti dia seorg yg tidak tetap pendiriannya.

Maka yakinkah pendirian kita? Apakah bila kita ditawarkan dengan sesuatu yg indah, pendirian kita terlucut begitu sahaja seiring dengan keyakinan kita?

sejauh manakah keyakinan kita? apakah kita masih yakin walaupun dibentak² dengan persoalan-persoalan atau berhadapan dengan situasi penggegar keyakinan?

[2]
Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?
[3]
Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.
- Al Ankabut



wallahualam


-dalam TER-

No comments: